New Chapter: Foodgrapher Newbie



Dari awal buka lapak ya cuma jualan desain. Niat awal ya cuma mau jadi bakul dan juragan desain. Nggak tau kenapa juga tiba-tiba disuruh pelanggan desain label produk plus motoin produknya sekalian buat ditaruh di labelnya. Dikira saya multitasking, multitalented, multinasional kali yak. Yah tapi karena permintaan customer *they are the king* dan udah ada kepercayaan dari mereka, alhasil nyemplung juga coba-coba motoin produknya. Berbekal kamera DSLR yang biasanya cuma buat foto-foto #OOTD, kini diubah fungsinya jadi motoin makanan. 

Motoin makanan? susah! Ya emang sih dulu sering banget kalo mau makan apaan di resto atau cafe gitu liat makanannya lucu langsung foto dulu pake kamera hp, tapi kan itu buat konsumsi pribadi, bukan buat dikomersilkan gini *oh my Lord*. Harus pinter ngatur makanannya biar tampak memikat dan meneteskan air liur *gaswp*. Proyek pertama ini adalah motoin samosa atau sambosa, produk jualan salah satu pelanggan terloyal. Awalnya bingung nempatinnya. Kagok banget, ya sering sih liat-liat foto-foto ala Foodgrapher Surabaya macam koko Inijie dan cece Laura Angelia, ampun merasa rendahan banget tapi ya udah namanya juga perdana belajar, dan dibayar lagi! Demi terciptanya kesejahteraan nusa dan bangsa maka hal ini saya jabanin juga.

Awal moto samosanya cuma digeprek dibarisin gitu aja, terus kepikiran biar makin appealing coba dibelah biar keliatan isinya. Eh pas minta tolong motongin ke yang punya bakul samosanya, si empunya takut ntar samosanya patah dan remuk menjadi berkeping-keping *kayak hati siapa*, maklum ini masih fresh anget-anget baru digoreng crispy-crispy. Alhasil saya yang memberanikan diri memotongnya dengan pisau pelan-pelan. Meskipun nggak terlalu sempurna, tapi ya lumayanlah untuk ukuran seorang saya, ya nggak? *wink*

Awal Moto! Bingung Gimana Biar Tampak Menggoda

Diputuskan Dibelah Biar Lebih Appealing

Nah sesi foto-foto ini lama banget, ada kali 45 menit. Bingung ngaturnyalah, angle dan lighting yang baguslah, belum lagi lensa kamera bukan yang bagus banget buat moto macro gini, ampun bener susah ngefokusinnya. Saya sendiri bukan fotografer, pengetahuan saya tentang perkameraan gini ya standar-standar anak muda suka foto-foto yang penting bagus, fokus, nyata, tapi bokeh. Kalopun sering moto-moto pemandangan gitu seringnya pake hp doang terus upload instagram. Yaudah deh akhirnya setelah disortir semua foto-fotonya, terpilihlah *drum roll* foto memanjang ini dan jadilah stiker labelnya. Alhamdulillah si empu tokonya puas dan seneng sama hasilnya, desainnya juga katanya dipuji sama temen-temen bisnisnya *rejeki anak sholeh*.

Hasil Akhir Foto & Desain Label Produk

Nggak lama setelah itu, bak kacang goreng dan gosip-gosip, mengalir pula berita tentang hasil kerja saya ke rekan-rekan bisnisnya yang lain. Ampuh bener ya emang kalo ngiklan mouth-to-mouth gini *lip service*. Tak dinyana kemudian datanglah banyak orderan, bahkan ada yang berani langsung langganan desain perbulan. Nggak lama setelah itu pelanggan bakul samosa ini pun kembali order, juga minta bikinin desain banner dan flyer ternyata. Yang lebih bikin surprised lagi adalah, nggak lama kemudian ada lagi yang minta fotoin produk makanannya! Asal ada komisi *smirk* dan dikasih kepercayaan, pasti tetep bakal saya jabanin hahaha. Next: It's gonna be time for cookies! Am I officially being a foodgrapher? Still a big no no for me. Maybe later *or never*. Thus, let's order their best quality products! Their samosa are so good, trusted and guaranteed! I ate a lot!

UNIKAALE SHOP "Frozen & Fried Samosa"
Jalan Rungkut Mejoyo Selatan 3/10 Surabaya
082140861486 - Instagram: unikaaleshop




No comments:

Post a Comment